Nuffnang Ads

Pages

Thursday, April 28, 2016

NGO Alam Sekitar Komunis Yang Mahu Sabotaj Dan Gagalkan Pembangunan Negeri Pahang



Sungai Pahang dan Sungai Tembeling 'TIDAK MATI' masih lagi hidup.


Kini di Pahang ada satu pertubuhan NGO Alam Sekitar tapi malangnya, mungkin campurtangan elemen luar bersifat tanpa disedari subversif kerana suka fitnah tanpa fakta-fakta yang benar bagi membentuk public opinion dengan tanggapan negatif bagi menghasut rakyat dan pecinta alam sekitar membenci Kerajaan Pahang sekaligus membenci pemimpin-pemimpin dan Pemerintah Pahang.

Ini adalah NGO Alam Sekitar Komunis yang mahu sabotaj dan gagalkan pembangunan negeri Pahang. 

Komunis dalam ertikata context definisi di Malaya pengganas yang suka merosakkan pembangunan infrastruktur negara. Komunis yang menyebar fitnah fakta-fakta pseudo saintifik bagi menghalang pembangunan ekonomi negeri Pahang.

Komunis yang suka menghasut membenci pemimpin-pemimpin dan Pemerintah Pahang.

NGO Alam Sekitar Komunis ini tidak faham betapa Kerajaan Negeri Pahang punya berbagai rancangan dan plan pembangunan.

Bila Kerajaan Negeri Pahang exercise pembangunan ekonomi melibatkan Kerajaan Pusat, GLC, sektor swasta dan pelabur sudah tentu Kerajaan Negeri Pahang ada perancangan mahu memperbaiki alam sekitar, reforestation dan pemulihan secara jangka panjang.

Bahkan perancangan mahu membersihkan sistem ekologi Negeri Pahang termasuk sungai-sungai, hutan dan tanah yang terlibat ada dalam agenda walau kosnya sangat tinggi namun Kerajaan Negeri Pahang mempertimbangkan alternatif cost-benefit analysis.

Bukanlah Kerajaan Negeri Pahang ini mahu membiarkan alam sekitar dan sistem ekologi ini begitu sahaja kerana ada guideline, ISO, KPI yang perlu dipatuhi.

Bukan terus menempelak Kerajaan Negeri Pahang agar mahu terus cepat menyelesaikan isu pemulihan alam sekitar on the spot.

Setiap Jabatan-Jabatan Kerajaan Pusat dan Negeri punya sistem pentadbiran yang boleh mengendali berbagai isu-isu alam sekitar secara efisien dan efektif dengan kepakaran masing-masing.

Tindakan dan perbuatan NGO Alam Sekitar Komunis ini cuba memperbodohkan dan memperlekehkan bukan sahaja pemimpin-pemimpin dan Pemerintah Negeri Pahang malah mahu memandang rendah kepakaran dan bidang Jabatan-Jabatan Kerajaan Negeri dan Pusat.

Dengan menjadikan aktiviti pembalakan, pertanian perladangan dan empangan hidroelektrik sebagai alasan-alasan bahawa alam sekitar Negeri Pahang ini sudah rosak, hutan sudah gondol, Sungai Pahang, Sungai Tembeling dan Sungai Jelai dan beratus anak-anak sungai di Pahang SUDAH MATI adalah satu kenyataaan yang tidak tepat.

Dengan mahu mengharamkan aktiviti pembalakan, pertanian perladangan dan empangan hidroelektrik adalah secara tersurat dan tersirat NGO Alam Sekitar Komunis ini mahu sabotaj dan gagalkan pembangunan Pahang terutama di pedalaman Pahang khasnya di Ulu Tembeling.

Mesej penduduk Ulu Tembeling jelas:

Kami sudah lama terpinggir.

Kami mahu pembangunan.

Jika anda tidak terlibat membantu kami TOLONG Jangan sabotaj dan gagalkan impian pembangunan kami kerana pemimpin kami adalah yang terbaik untuk menolong membantu kami mencapai impian pembangunan kami di era kepimpinan DS Najib yang begitu perihatin kepada permasalahan dan keperluan kami.

Ini mesej yang WZWH ingin sampaikan kepada NGO Alam Sekitar Komunis ini.

NGO Alam Sekitar ini mengambil kesempatan dan berluasluasa kerana pemimpin-pemimpin dan Pemerintah Pahang tidak menjawab dan mengambil pendirian berdiam diri begitu juga Jabatan-Jabatan Negeri Pahang dan Kerajaan Pusat.

Walau WZWH tidak nafikan ada seorang dua yang bersuara.

Ditambah lagi dengan media massa dan media baru yang mensensasikan berita-berita yang kurang tepat dan half truth.

Bila pemimpin-pemimpin dan Pemerintah Pahang serta pegawai-pegawai Jabatan-Jabatan mengambil sikap berdiam diri dan tidak mahu menjawab maka bermaharajalelalah media massa dan media baru ini yang difeed oleh NGO Alam Sekitar Komunis menyerang dan sabotaj serta gagalkan pembangunan Negeri Pahang.

WZWH mahu hentikan anasir-anasir yang mahu sabotaj dan gagalkan pembangunan negeri Pahang.

NGO Alam Sekitar ini hanya mahu popular dengan agenda yang tersendiri buktinya TIADA NGO-NGO ALAM SEKITAR DUNIA baik yang berpengkalan di US dan Eropah menyokong NGO Alam Sekitar Komunis ini.

Sebabnya ini NGO Alam Sekitar yang berkepentingan diri:

  • Yang suka pau tokey-tokey balak.
  • Yang suka pau pemimpin-pemimpin.
  • Yang suka guna isu nature kerana mahu tanah untuk dibangunkan bagi kepentingan diri.
  • Yang suka cerita kemusnahan alam sekitar berlebihan tapi bila diberi job consultant maka akan berubah mengatakan bahawa kemusnahan ini boleh diatasi dan diberesi.


WZWH tidak percaya dan tidak yakin kepada NGO Alam Sekitar Komunis yang mahu sabotaj dan gagalkan pembangunan Negeri Pahang terutama di pedalaman khususnya di Ulu Tembeling.

Tuesday, April 26, 2016

Sejarah Ringkas Kesultanan Terengganu



Al-Wathiqu Billah, Tuanku Mizan Zainal Abidin Ibni Almarhum Sultan Mahmud Al-Muktafi Billah Shah.


Kesultanan Terengganu berasal dari Royal House of Bendahara Johor. Sultan Terengganu yang pertama ialah Sultan Zainal Abidin 1 (1725-1733).

Sultan Zainal Abidin 1 ( Marhum Bukit Nangka ) adalah anakanda putera bongsu Bendahara Tun Habib Abdul Majid Padang Saujana Johor.

Kekanda yang tua ialah Sultan Abdul Jalil Riayat Shah IV (Marhum Kuala Pahang) Bendahara dan akhirnya ditabal Sultan Johor setelah mangkatnya Sultan Mahmud Shah II Mangkat Dijulang pada 1699 waris terakhir Dinasti Melaka Johor.

Anakanda saudara Sultan Zainal Abidin 1 iaitu Sultan Sulaiman Badrul Alam Shah ibni Sultan Abdul Jalil Riayat Shah IV merupakan Sultan pertama Empayar Johor-Riau-Pahang-Lingga-Terengganu.

Dari keturunan Sultan Zainal Abidin 1 ini telah melahirkan  17 Sultan Terengganu.


Sultan Terengganu yang sekarang ialah Sultan Mizan Zainal Abidin, Sultan yang ke 17, Mantan Yang di Pertuan Agong dari 2006-2011. Sultan Mizan adalah Ketua Agama Islam dan punca segala Darjah Kebesaran dan Pangkat di Terengganu.

Berikut ialah senarai Kesultanan Terengganu:


1725–1733: Sultan Zainal Abidin I
1733–1793: Sultan Mansur Shah I
1793–1808: Sultan Zainal Abidin II
1808–1830: Sultan Ahmad Shah I
1830–1831: Sultan Abdul Rahman
1831 (bersama): Sultan Baginda Omar dan Sultan Mansur Shah II
1831–1837: Sultan Mansur Shah II
1837–1839: Sultan Muhammad Shah I
1839–1876: Sultan Baginda Omar
1876: Sultan Mahmud Shah
1876–1881: Sultan Ahmad Muadzam Shah II
1881–1918: Sultan Zainal Abidin III
1918–1920: Sultan Muhammad Shah II
1920–1942: Sultan Sulaiman Badrul Alam Shah
1942–1945: Sultan Ali Shah
1945–1979: Sultan Ismail Nasiruddin Shah
1979–1998: Sultan Mahmud al-Muktafi Billah Shah
1998–kini: Sultan Mizan Zainal Abidin


Oleh kerana berasal dari Keluarga Bendahara Johor, Kesultanan Terengganu mempunyai hubungan kerabat yang begitu rapat dengan Kesultanan Pahang dan Johor.

Monday, April 25, 2016

Munculnya Naga Bersisip Emas Melimpahi Air Di Sungai Pahang!




Mitos mengatakan akan muncul kelibat 'Naga Bersisik Emas' di Hulu Sungai menghilir ke Kuala Pahang bagi melimpahi air sepanjang Sungai Pahang.





Perubahan cuaca fenomena El-Nino dikatakan punca utama kekeringan sungai-sungai di Pahang.

Suhu panas melampau, kemarau dan kering kontang menyebabkan rakyat Pahang tidak selesa. Tumbuhan banyak mati. Binatang pun sering keluar dari tempat sembunyi tidak tahan kepanasan.

Sungai yang merupakan nadi kehidupan terutama sumber air dan ikan menjadi kritikal. 




Pak Belang pun kini kerap muncul berani turun minum air di sungai yang cetek di hutan Tembeling.

Sungai-sungai di Pahang yang semakin surut dan kering ini menjadikan jiwa rakyat Pahang menjadi lesu dan layu mengambarkan suasana depression.

Rakyat gundah gelana menjadi tidak ceria, marah kepada kerajaan dan pemerintah yang kononnya  menyebabkan perubahan cuaca ini.

Hujan tidak turun, angin tidak berhembus, jerubu menambah terik dan darjah kepanasan. Rumah-rumah batu konkrit menambah lagi haba kehangatan setelah rumah-rumah kayu dan atap rumbia dilupakan.

Sampai bila mahu tunggu musibah cuaca panas melampau begini. Dunia semakin panas, meningkatnya  pelepasan gas emissions menipiskan lapisan ozone.

Hingga akhir akan munculnya 'Naga Bersisip Emas' melimpahi air di Sungai Pahang.

Ini folklore atau legend diceritera oleh orang tua-tua Pahang. Tentu pembaca blog WZWH yang well educated tidak boleh menerima logik hikayat ini. 

Memang sesuatu yang mistik, legend dan paranormal serta supernatural tidak terfikir oleh akal pemikiran kita. Persoalannya kenapa orang tua-tua Pahang mengkisahkan kepada anak cucu?

WZWH hanya menyampaikan cerita buat generasi baru Pahang terutama. Bukan suruh untuk percaya tapi baca dan faham apa mitos dan legend.

Di Scotland pun ada cerita seumpama ini di Loch Ness ada naga yang dikisahkan sejak zaman berzaman. WZWH pernah beberapa kali melawat Loch Ness sebuah tasik merentas sepanjang 30km.

Ada pun yang empunya cerita mengisahkan Hikayat Naga-Naga Sungai Pahang...

Ada pun di Pahang ini ada tiga ekor Naga yang bernama Seri Gumun dan Seri Pahang di Tasik Chini dan Seri Daik yang tidak diketahui dimana lokasi.

Pada tahun 1926 sewaktu banjir besar yang menengelamkan banyak kampung-kampung di Pahang ada ramai saksi yang menyaksikan seekor naga atau ular besar menghilir Sungai Tembeling dan seterusnya mengilir Sungai Pahang hingga ke Kuala Pahang.

Dipercayai inilah Naga terakhir Sungai Pahang yang bernama Seri Daik.

Terdapat lagi dua ekor naga asing yang diberi nama Seri Kemboja dan Seri Siam yang suka menganggu kemakmuran dan keamanan Negeri Pahang.

Dikatakan naga-naga Pahang yang bernama Seri Gumun dan Seri Pahang pernah bertempur dengan dua ekor naga asing ini tetapi tewas sebab naga-naga ini ada kelas kekuatan tersendiri.


Berikut kekuatan naga-naga tersebut:


Naga Seri Gumun bersisip besi

Naga Seri Pahang bersisip perak

Naga Seri Kemboja bersisip gangsa

Naga Seri Siam bersisip biasa

Naga Seri Daik bersisip emas.


Dari segi kekuatan dan kesaktian seekor naga itu diukur dari jenis sisipnya mengikut turutan terkuat seperti berikut sisip emas, sisip perak, sisip gangsa, sisip besi dan sisip biasa.

Naga ini mempunyai pengawal-pengawalnya yang terdiri dari buaya-buaya putih.

Dari mana asalnya naga-naga ini?

Menurut yang empunya cerita ...pada zaman dahulu ada satu ilmu yang diamalkan oleh orang-orang Melayu iaitu bertapa menjadi seekor naga.

Kebanyakkan ilmu ini diamalkan oleh raja-raja dahulu di iringi pegawal-pengawalnya yang juga bertapa menjadi buaya-buaya.

Pada masa itu mereka masih berpegang teguh kepada ajaran Hindu. Tujuannya ialah untuk menjadi kuat dan menjadi seorang yang digeruni bagi menjaga negeri masing-masing.

Pertapaan menjadi seekor naga ini akan memakan masa selama seratus tahun untuk mereka mendapatkan sisik emas.

Dalam masa 25 tahun pertama mereka akan mendapat sisik besi.

25 tahun kedua akan mendapat sisik gangsa.

25 tahun ketiga akan mendapat sisik perak.

Akhirnya bila sampai 25 tahun keempat iaitu apabila genap seratus tahun tahun pertapaan itu sisik mereka akan bertukar menjadi emas.

Jangka masa pertapaan itu bukan sahaja sisik mereka akan bertukar tetapi juga mereka akan mendapat berbagai kesaktian dan kelebihan.

Badan naga ini tersangat besar dan panjang. Jika ia berenang di lautan ombak akan beralun seperti bukit.

Semasa pertapaannya itu ia telah mengalami perubahan sisiknya daripada sisik biasa kepada besi. 

Kemudian bertukar menjadi gangsa.

Selepas gangsa ,bertukar menjadi perak. 

Kemudian bertukar menjadi emas apabila sampai seratus tahun.

Tempat pertapaannya adalah di gua-gua di dalam lautan atau selat, ditasik-tasik,dan ditepi sungai-sungai. Semasa pertapaannya ,seluruh badannya akan diseliputi oleh lumut dan lumpur yang amat tebal.

Disebabkan oleh badannya yang dibaluti oleh lumpur dan lumut itu maka banyaklah ikan -ikan besar dan kecil di lubuk tempat pertapaannya itu. Selama pertapaannya mereka tidak pernah bergerak atau berjalan ke sana ke mari.

Sesekali ia hanya mengerakkan badannya ...apabila ia menggerakkan badannya sedikit ...air akan berkocak dan ombak akan beralun besar. Keadaan ini terjadi tidak semena-mena...tidak ada angin...tidak ada apa-apa...air akan berkocak dengan kuat. 

Penduduk-penduduk dan hidupan di sekitarnya amat memahami keadaannya...Semua hidupan di dalam hutan kawasan tersebut akan menjadi kecut...dan takut sekiranya mereka akan bergerak.

Walaupun mereka mempunyai kekuatan, ia ada kelemahannya....sekiranya ia bergerak dari pertapaannya ia hendaklah bergerak pada malam hari....sekiranya hari siang ia akan menjadi batu...sekiranya ia tidak dapat kembali kepada tempat pertapaannya.Pada waktu siang ia boleh meninggalkan jasadnya dan menjadi orang biasa seperti kita.

Apabila ia mati ia akan menjadi batuan seperti gunung ganang dan pulau-pulau. Jika ia di lautan ia akan bergerak bebas tidak hari siang atau malam ia boleh ke sana-sini membawa jasadnya yang amat besar.

Seri Daik adalah yang tertua...dan telah mencapai tahap sisik emas semasa hidupnya. Pertapaan mengikut yang empunya cerita...Seri Daik dikunci pergerakannya dan tidak boleh bergerak-gerak sehinggalah pada masa sekarang....dikunci oleh seorang pendita (pada masa itu masyarakat menganggap orang yang berkebolehan seperti itu dikatakan seorang pendita...padahal ia adalah seorang Islam yang bertaraf wali Allah...mengunci Sang Daik dengan kalimah-kalimah Allah...sehinggalah terbentuknya beberapa sungai dikelilingi badan Seri Daik).

Orang Melayu pada masa dahulu suka mengamalkan ilmu pertapaan (ilmu agama Hindu sebelum kedatangan Islam....pendekatan adalah baik...iaitu menjaga negerinya daripada serangan musuh-musuh...yang pada masa dahulu menggunakan hikmat-hikmat sakti...dan ia adalah merupakan ilmu hitam yang mempercayai kekuatan jin-jin dan syaitan...tidak mempercayai kekuatan sang penciptanya iaitu Allah).

Adakah 'Naga Bersisip Emas' ini mahu muncul menjaga negerinya dari kemarau yang panas dan panjang ini? Atau si pendita unlock pergerakanya si 'Naga Bersisik Emas' agar bebas memberi khidmat baktinya buat negeri Pahang?

Thursday, April 21, 2016

Gurindam Habib Galbi...



The Haim sisters star in Habib Galbi. (Photo: Tomer Yosef for A-WA)

A-WA

Lagenda Ikan Patin Kenapa Melayu Brunei Tidak Memakannya?



Ikan Patin di Pahang terkenal dengan keenakan dan kelembutannya kerana mempunyai persekitaran yang sesuai sebagai habitat ikan ini. Masakan yang menjadi identiti bagi ikan ini adalah gulai masam tempoyak Sila Klik Sini.


Cerita rakyat ini diceritera kepada WZWH oleh orang-orang tua Ulu Tembeling keturunan Brunei yang komuniti ini berpengaruh membentuk dialek Ulu Tembeling hari ini.


Ikan patin adalah salah satu jenis ikan sungai atau ikan air tawar. Ikan jenis ini memiliki bentuk yang unik. Badannya panjang sedikit memipih, berwana putih perak dengan punggung berwarna kebiru-biruan, tidak bersisik, mulutnya kecil, memiliki sesungut berjumlah 2-4 pasang yang berfungsi sebagai alat peraba. Ikan patin termasuk ikan yang hidup di dasar sungai dan lebih banyak mencari makan pada waktu malam. 

Diceritakan keenakan memakan ikan patin jika kena dengan menu masakan kelazatannya sehingga menjilat jari tetap walau seenak mana atau senikmat mana ikan patin mengapa ramai Melayu Brunei tidak memakannya. Sudah tentu ada cerita legenda disebalik mengapa dan kenapa masyarakat Melayu Brunei mahupun Melayu di nusantara tidak menjadikannya hidangan pembuka selera. 

Umum mengetahui bahawa kebanyakan masyarakat Melayu Borneo leluhurnya adalah daripada negara-negara Nusantara seperti Indonesia dan yang lebih spesifik adalah leluhur yang berasal daripada Riau, Sumatera Barat. Sebenarnya ada sebuah cerita legenda di kalangan masyarakat Riau di Sumatera sejak beratus-ratus tahun dahulu. Cerita legenda tersebut mengisahkan seorang nelayan yang bernama Awang Gading, yang menemukan seorang bayi perempuan di atas batu di tepi sungai saat ia pulang memancing. Konon, bayi itu adalah keturunan raja ikan di sungai tersebut. Oleh kerana merasa kasihan dan simpati, si nelayan membawa bayi itu pulang ke rumahnya untuk dijaga dan dibesarkan seperti anak-anak yang lain. Bayi itu diberinya nama Dayang Kumunah. Selama dalam asuhannya, si nelayan telah mengajar Dayang Kumunah dengan pelbagai ilmu pengetahuan dan budi pekerti yang baik, sehingga ia pun membesar menjadi seorang gadis yang cantik, bijak dan berbudi pekerti luhur. Setiap pemuda yang melihatnya pasti akan terpikat kepadanya.

Pada suatu hari, seorang pemuda tampan dan kaya yang bernama Awang Usop telah melewati rumah orangtua Dayang Kumunah. Pemuda itu melihatnya sedang menjemur pakaian. Saat itu pula, Awangku Usop langsung jatuh hati kepada Dayang Kumunah dan berniat untuk menyuntingnya sebagai permaisuri hidupnya. Beberapa hari kemudian, Awangku Usop datang ke rumah Dayang Kumunah untuk meminangnya. Dayang Kumunah bersedia menerima pinangan Awang Usop, asalkan ia juga bersedia memenuhi syaratnya. Syarat Dayang Kumunah yang harus dipenuhi oleh Awang Usop adalah untuk tidak meminta Dayang Kumunah ketawa walau sekalipun. Satu syarat yang pelik bagi Awang Usop tetapi demi kecintaannya kepada Dayang Kumunah syarat yang pelik ini telah dipersetujui dengan rela hati.

Setelah kata sepakat telah dipersetujui oleh kedua-dua pihak akhirnya seminggu kemudian, mereka pun telah disatukan di dalam satu pesta perkahwinan yang berlangsung dengan gilang gemilang. Semua kaum kerabat dan tetangga kedua mempelai telah diundang bagi memeriahkan suasana perkahwinan tersebut. Para undangan turut gembira menyaksikan kedua pasangan yang bagai pinang dibelah dua sama cantik sama padan disatukan. Dayang Kumunah gadis yang sangat cantik dan Awang Usop seorang pemuda yang sangat tampan. Mereka pun hidup berbahagia, saling mencintai dan saling menyayangi.

Namun, kebahagiaan mereka tidak berlangsung lama. Beberapa minggu setelah mereka menikah, Awang Gading ayahanda Dayang Kumunah meninggal dunia kerana sakit. Ini membuatkan Dayang Kumunah sering sedih-sedih kerana kehilangan ayah yang telah mendidik dan membesarkannya sejak dari kecil lagi biarpun bukan ayah kandungnya yang sebenar. Hingga berbulan-bulan lamanya, hati Dayang Kumunah diselimuti perasaan sedih. Untungnya, kesedihan itu segera terubat dengan kelahiran anak-anaknya yang berjumlah lima orang. Kehadiran mereka telah menghapus ingatan Dayang Kumunah kepada “ayahnya”. Ia pun kembali bahagia hidup bersama suami dan kelima-kelima anaknya.

Namun, Awang Usop merasa kebahagiaan mereka kurang lengkap kerana semenjak mereka berkahwin tidak pernah dia melihat Dayang Kumunah ketawa. Pada suatu petang, Dayang Kumunah berkumpul bersama keluarganya di serambi rumah mereka. Saat itu, si Bungsu mulai dapat berjalan dengan tertatih-tatih. Semua anggota keluarga tertawa bahagia melihatnya, kecuali Dayang Kumunah. Kerana keinginan yang amat sangat Awang Usop meminta isterinya untuk ikut tertawa namun Dayang Kumunah menolaknya tetapi suaminya terus mendesak. Akhirnya ia pun menuruti keinginan suaminya. Disaat dia tertawa itulah, tiba-tiba tampak insang ikan di mulutnya. Menyedari hal itu, Dayang Kumunah segera berlari ke arah sungai. Awangku Usop berserta anak-anaknya hairan dan mengikutinya dari belakang. Sesampainya di tepi sungai, perlahan-lahan tubuh Dayang Kumunah menjelma menjadi ikan dan segera melompat ke dalam air. Pada masa itu Awang Usop pun baru menyedari kekhilafannya kerana dia sudah memungkiri syarat sewaktu mereka hendak melangsungkan perkahwinan dahulu. Dikala itu tiada apa yang dapat dilakukan kerana segalanya sudah pasrah.

Sebelum menyelam ke dalam air, Dayang Kumunah berpesan kepada suaminya Awang Usup untuk menjaga anak-anak mereka menjadi manusia yang berguna dan tiada sesiapa di kalangan keturunan mereka yang dibenarkan untuk memakan ikan patin kerana barangsiapa yang memakannya adalah seumpama memakan keturunan sendiri dan boleh menjadi gila ataupun mendapat penyakit yang boleh membawa kepada kematian. Awangku Usop dan anak-anaknya sangat bersedih melihat Dayang Kumunah yang sangat mereka cintai itu telah menjadi ikan. Mereka pun berjanji dan bersumpah akan mematuhi segala larangan yang dikenakan. Sumpahan ini diteruskan ke atas semua keturunan mereka selepas itu.

Itu sebab orang Ulu Tembeling berketurunan Melayu Brunei dulu tidak makan ikan patin ini memyebabkan ikan patin sunguh banyak membiak keturunannya di Hulu Sungai Tembeling. 

Kenapa kini ikan patin sungai sukar didapat di Sungai Tembeling kerana ikan patin ini telah dikomersialkan sehingga semua bangsa yang berduit sanggup membelinya dengan harga RM180 sekilogram dan permintaan yang berlipatkali ganda menyebabkan ikan patin sungai ini hampir pupus.

Inilah cerita legenda ikan patin dan mengapa ramai masyarakat Melayu Brunei/Sarawak/Sabah tidak memakan ikan patin. Tidak diketahui samada kebenaran sumpahan ini ke atas semua keturunan Melayu Brunei namun yang pasti ada sesetengah masyarakat Melayu Brunei sememangnya tidak memakan ikan patin. Sesungguhnya setiap hal yang berlaku di dunia ini ada ceritanya dan cerita legenda adalah satu cerita yang digembar gemburkan untuk mencantikkan jalan ceritanya. Sejauhmana kebenarannya hanya Yang Maha Kuasa yang lebih mengetahuinya.