Kurancak Gajah Putih Sakti Dari Pahang Kebanggaan Maharaja Dewa Sura

Image result for gajah putih


Tun Seri Lanang menceritakan dalam Sejarah Melayu bahawa, "......adapun dahulukala negeri Pahang itu negeri besar, takluk ke Benua Siam, Maharaja Dewa Sura, nama rajanya, keluarga juga pada Raja Siam yang bergelar Paduka Bubunya". 


Semasa Pahang di bawah pemerintahan Siam yang berpusat di Tembeling (Ligor), Raja Siam bernama Maharaja Dewa Sura pada tahun 1454 telah diserang oleh Sultan Mansur Shah iaitu Sultan Melaka dan Puteri Wanang Seri anakanda Maharaja Dewa Sura telah dibawa ke Melaka dan diperisterikan oleh Sultan Mansur Shah.

Hasil perkahwinan itu lahir dua putera, yang sulung dinamakan Raja Ahmad dan yang bongsu dinamakan Raja Muhammad. 

Tragedi sepakraga-destar terbunuhnya Tun Besar anakanda Bendahara Tun Perak membuatkan Raja Muhammad terbuang ke Pahang menjadi Sultan Pahang partama. Raja Ahmad akhir menjadi Sultan Pahang ke dua.


SULALATUS SALATIN...
Maharaja Dewa Sura Dibebaskan

Pada suatu hari, gajah Maharaja Dewa Sura yang bernama Kurancak itu dibawa oleh gembalanya mandi, lalu dari hadapan penjara Maharaja Dewa Sura, maka dipanggil oleh Maharaja Dewa Sura, maka gajah itu datang; ditatapnya, di­ lihatnya kukunya kurang satu. Maka kata Maharaja Dewa Sura, "Selamanya tiada aku periksai akan gajahku ini haruslah maka negeri aku alah, inilah sebabnya."

Bermula maka gajah kenaikan Sultan Mansur Syah yang bernama Kemanci itu pun lepas ke hutan, maka beberapa di­suruh cari oleh Seri Rama, kerana ia panglima gajah, tiada bertemu; dan jika orang yang bertemu dengan gajah itu pun, jika dalam paya yang dalam, atau duri yang semak, tiadalah dapat terambil oleh orang. Maka kata Seri Rama, "Ada juga orang yang tahu dalam negeri ini maka demikian halnya." Maka segala hal itu dipersembahkannya kepada Sultan Mansur Syah, bahawa Maharaja Dewa Sura terlalu tahu kepada gajah; maka baginda menyuruh kepada Maharaja Dewa Sura, baginda minta ambilkan gajah kenaikan itu. Maka kata Maha­raja Dewa Sura kepada orang yang membawa titah, "Persem­bahkan ke bawah duli Yang Dipertuan jikalau patik itu di­lepaskan, dapat patik itu mengembalikan gajah itu."

Maka orang yang dititahkan itu pun datanglah mengadap baginda, persembahkan segala kata Maharaja Dewa Sura itu ke bawah duli; maka oleh Sultan Mansur Syah akan Maharaja Dewa Sura disuruh baginda lepaskan. Maka gajah itu pun dapatlah diambil oleh orang. Maka oleh Sultan Mansur Syah akan Maharaja Dewa Sura dianugerahi baginda persalin dengan sepertinya, serta dititahkan baginda segala Anak Tuan-tuan berguru kepada Maharaja Dewa Sura itu akan ilmu gajah, kerana adat Sultan Mansur Syah apabila orang tahu pada ilmu gajah atau kuda, atau tahu bermain pelbagai Senjata, istimewa tahu akan ilmu hulubalang, maka segala Anak Tuan-tuan sekalian disuruh baginda belajar atau mencari, akan belanjanya baginda menganugerahi mereka itu.

Berikut cerita sayembara tentang Kurancak gajah putih sakti Maharaja Dewa Sura...

Ada sayembara tentang Kurancak gajah putih sakti yang sangat kuat, dan Maharaja Dewa Sura mengatakan...

Dewa Sura : " Barang siapa dapat membuat gajah kuat ini maju 1 langkah saja akan Beta berikan hadiah emas 5 kati..."

Semua peserta sudah berusaha dengan berbagai macam cara namun tidak ada yang boleh. Tiba-tiba ada seorang petani dari Ulu Tembeling datang dan meminta izin kepada Maharaja Dewa Sura.

Petani : " Yang Mulia patik minta izin untuk mengikuti sayembara ini.. apa boleh??"

Dewa Sura : " Silakan kamu mencubanya....."

Peserta Lain : "Hahahah mana mungkin dia boleh.... kita yang Orang Besar-Besar dan Kaya dari Pekan saja tidak sanggup!!!" 

Lalu petani dari Ulu Tembeling itu mulai mendekati Kurancak gajah kuat itu dan menarik kemaluannya lalu gajah itu pun lari terbirit-birit..

Dewa Sura : " Astaga... hebat sekali petani dari Ulu Tembeling itu boleh membuat gajah tersebut bukan hanya maju 1 langkah bahkan sampai lari..."

Peserta Lain : "Wahh... curang itu Yang Mulia masa dia melakukan dengan cara tersebut!!'

Dewa Sura : " Tidak apa itu Beta anggap menang kerana Beta tidak membuat larangannya sebelumnya."

Dewa Sura : " Baiklah sekarang cuba buat kepala gajah tersebut untuk menggoyangkan kepalanya..."

Peserta Lain : "Waaa itu juga terlihat mustahil kalau tidak menggunakan alat bantu??"

Petani : " Patik boleh Yang Mulia..."

Perserta Lain : " Benar kamu boleh melakukannya?? Jangan menggunakan dengan cara seperti tadi yahh...."

Petani dari Ulu Tembeling mulai mendekati gajahnya dan membisikan gajah tersebut

Petani : " Gajah mau saya tarik lagi kemaluan kamu?"

Gajah : " Mengeleng -gelengkan kepalanya (Tidak Mau)"

Dewa Sura : " Hebatt.... kamu memang pintarrrr...."

Comments

Jaidi Kasim said…
Best juga crita gajah

Popular posts from this blog

Asal Usul Raja-Raja Melayu Nusantara

Legenda Kota Gelanggi Yang Menjadi Rebutan Ramai Raja-Raja Asia

Peranan Dan Tanggungjawab AHLI MAJLIS PBT