Nuffnang Ads

Pages

Wednesday, July 4, 2012

Bengawan Solo Dan Keraton Surakarta Hadiningrat



Bengawan Solo merupakan sebuah lagu Indonesia yang sangat terkenal berkenaan dengan Sungai Bengawan Solo, yang mengalir melalui Jawa Tengah dan Jawa Timur, Indonesia dan merupakan sungai yang terpanjang.

Liriknya menerangkan sungai tersebut dengan gaya yang nostalgik dan puitis, bagaimana ia dikelilingi gunung-ganang, dan puncanya berhampiran bandar Surakarta dan terus mengalir hingga ke laut, dan pedagang selalu menggunakannya.

Lagu ini ditulis pada 1940 oleh Gesang Martohartono, dalam bentuk keroncong tempatan. Setelah Perang Dunia II, askar Jepun yang kembali ke negaranya membawa lagu ini bersama mereka. Di sana, lagu ini menjadi popular setelah dinyanyikan berbagai penyanyi di sana, antaranya Toshi Matsuda. Lagu ini mula menjadi terkenal di Jepun, dan juga seluruh Asia serta dunia kemudiannya.



Aristokrat Jawa panggil keraton (istana). Ini keraton tinggalan Kerajaan Mataram di Solo, Surakarta. Dibina pada tahun 1744. Istana terakhir Kerajaan Mataram didirikan di desa Sala (Solo), sebuah pelabuhan kecil di tepi barat Sungai Bengawan Solo. Istana ini pula menjadi saksi bisu penyerahan kedaulatan Kerajaan Mataram oleh Sunan PB II kepada VOC (Belanda) pada tahun 1749. Kompleks bangunan keraton ini masih berfungsi sebagai tempat tinggal sunan dan rumah tangga istananya yang masih menjalankan tradisi kerajaan hingga saat ini. Sebahagian kompleks keraton merupakan muzium yang menyimpan berbagai koleksi milik kesunanan, termasuk berbagai pemberian dari raja-raja Eropah, replika pusaka keraton, dan gamelan. Dari segi bangunannya, keraton ini merupakan salah satu contoh senibina istana Jawa tradisional yang terbaik.


Kat Keraton show ni yang WZWH paling suka...sungguh asyik dan mengasyikkan...

5 comments:

Anonymous said...

lagu sg paHang pun adeeeee, x best langSUNG

Anonymous said...

Waduh
Wan zuri udah mangan nasik kucing.
Kita saudara yak.

Anonymous said...

jumpe wan katok dulu, jumpe ular biorrr laaaa

Salamon Ali Rizal said...

Allahyarham Kesang telah kembali ke rahmatullah..hidupnya merendah diri walau lagu ciptaannya begitu popular.

Keris dan cenderamata yg dijual diluar kraton agak murah dan berpatutan. Jika ada sahabat yg berkunjung ke sana, belilah Keris Solo utk dibawa pulang

Anonymous said...

wan zurik,

"at Keraton show ni yang WZWH paling suka...sungguh asyik dan mengasyikkan..."

hehehe....seronok tang mana tu wan zurik? Tang mulus, ayu, cun melecun awek-awek keraton ke...jangan maree ekk, nanti kena jual.