Nuffnang Ads

Pages

Monday, June 10, 2013

Seru Sihitam Manis - Mantera Penjinak Lebah Madu Tualang


Ini posting WZWH tentang budaya, culture, ethics atau pantang larang pemungut madu lebah tualang dalam hutan.

Orang tua-tua beratus tahun dulu ambil madu lebah tualang ada manteranya.

Pokok tualang adalah pokok paling tinggi di Asia Tengara boleh tinggi hingga 100 ke 150 meter sama dengan bangunan 10-12 tingkat.

Di pedalaman dalam hutan selain jutaan lebah dan ratusan sarang di pokok tualang siapa lagi makhlok yang tinggal?

Ada kata semangat lebah atau penunggu pokok. WZWH tidak mahu menimbulkan polemik disini samada isu superstious, tahyul, karut...jika anda percaya atau tidak percaya.

Maka seru sihitam manis-mantera penjinak lebah madu tualang dikomat-kamitkan orang tua-tua dulu...

Walau ada juga tambahan membaca Surah Alfatihah dan beberapa surah serta doa.

Tiada siapa yang tahu siapa yang mula mencipta mantera ini kerana diperturunkan dari generasi ke generasi.

Berdasarkan petua orang Melayu baik di Semenanjung dan Sumatera:

Hitam manis, hitam manis
Turun ikut bintang
Turun rapat-rapat
Tidur diam-diam

Ini mantera dibaca semasa pengumpul madu membakar jamung yang dibuat dari akar marau merembas kepada pokok tualang supaya bara-bara jatuh ke bawah pokok untuk mempedayakan ribuan lebah madu tualang turun ke bawah pokok.

Sebelum itu semasa memulakan operasi setelah sigai (tangga @ takah) telah dipaku kepada batang pokok tualang membaca matera berikut:

Mbat menghembat ake gadang
Mbat mai di ate tanggo
Kalau iyo sialang ini
Lingkaran tedung dan nago
Tetaplah juo di banie kayu


Di pokok tualang, rangkaian ritual manumbai pun dimulai. Racikan tepung tawar yang diambil dari aneka dedaunan hutan, ditambah beras yang ditumbuk, ditabur dan ditanam di pokok tualang. Sesaat kemudian pengumpul madu langsung membacakan mantera tualang. Intinya pengumpul madu meminta izin pada lebah-lebah untuk mengambil madu.

Masih dalam ritual yang sarat magis, tiba-tiba pemungut madu menepuk tangannya tiga kali ke batang tualang.

“Nnngggggggg!” lebah yang berada di atas pohon tualang segera memberi jawaban dengan dengungan keras.

“Lai tadonge ko sadonyo,” teriak pengumpul madu memastikan apakah suara dengungan lebah juga didengarkan oleh khalayak yang hadir. “Lai! (ada!)” teriak yang lainnya hampir bersamaan.

Menurut kepercayaan setempat, jika setelah ditepuk tiga kali tetapi tidak ada terdengar jawaban dari lebah, berarti tualang belum boleh dipanjat. Ritual yang dilakukan harus diulang dari awal lagi. Kalau tidak, jangan cuba-cuba memanjat tualang itu malam tu juga.

Dengan terdengarnya bunyi sahutan lebah, bukan bererti pokok tualang sudah boleh langsung dipanjat. Pengumpul madu harus melalui ritual lainnya. Biasanya, jika tualang boleh dipanjat maka semua anggota tubuh pengumpul madu akan terlihat utuh oleh mata telanjang. Seperti jari tangan harus lengkap sepuluh, ada telinga, hidung, kepala, dan anggota tubuh lainnya. Kalau jari tinggal empat di kiri dan di kanan alamat tidak selamat kalau dipanjat tualang itu. Menurut cerita pemungut madu pernah dulu ada kawannya yang nekad memanjat tualang padahal ketika dilihat jarinya sebelum memanjat cuma ada empat di kiri dan kanan. Dan benar tepat malam itu nyawa kawan itu tidak dapat tertolong lagi.

Tidak mudah untuk memanjat tualang. Pohon yang ukurannya boleh mencapai dua pelukan lelaki dewasa itu mengandung banyak risiko. Batangnya yang licin boleh membuat bukan sembarangan untuk memanjat. Perlu sedikit ‘persetubuhan’ dengan para lebah dengan alam ghaib. Peranan itulah yang selama ini dilakoni oleh para pengumpul madu. Sesampai di hujung-hujung ranting dekat kawanan lebah bersarang, pemungut madu harus membuai-buai lebah dengan nyanyian-nyanyian magis. Itulah kenapa proses pengambilan madu lebah ini disebut manumbai yang boleh diertikan membuai-buai. Syaratnya hati harus bersih dan jalan harus dijaga.

Dalam mantera-mantera yang dibaca, pengumpul madu menempatkan lebah sebagai seorang perempuan yang cantik, putih, dan penyayang:

Unduklah-unduk paku ditobang
Bumba mudo di bawah batang 
Tunduklah kau satu sialang
Juagan mudo baukan datang

Anak buayo mudik mandudu
Mai singgah ka pelabuhan
Putih kuning bukakan baju
kami manengok patubuhan

Lalu pengumpul madu menggoyang api tiga kali dan menjatuhkan api yang bersumber dari kulit kayu dan sabut itu ke tanah. Maka lebah-lebah yang bersarang akan mengikuti arah api dan jatuh ke tanah bersamaan. Saat itulah tangan-tangan pengumpul madu akan beraksi mengambil madu lebah. Sarang yang disobek dan madunya dimasukkan ke dalam timba. Dan dengan bantuan tali timba yang sudah terisi dijulurkan ke tanah. Kalau sedang mujur satu sarang boleh menghasilkan 30-70kg madu lebah.

Meski terlihat lancar-lancar saja, tak jarang pula pengumpul madu menemukan hal-hal yang aneh terjadi di atas tualang. Kalau sampai di atas tualang, kita merasa sudah terang benderang maka harus segera dibacakan mantera agar langit tetap gelap. Selain itu tak selamanya pengumpul madu aman dari sengatan lebah meski sang lebah sudah dibujuk, dirayu, dan dibelai sedemikian rupa dengan mantera magis. Tetap saja ada sengatan lebah yang mengena. 

Kadang-kadang ada juga kejadian timba atau besen yang dihulur dari atas pokok tualang dalam timba atau besen itu ada tangan orang, kaki orang, kepala orang, najis tahi yang busuk-sebusuknya. Jangan ditegur buat tidak tahu dan tiada apa-apa berlaku. Bila semua pengumpul madu turun ke bawah maka ada mantera khas yang harus dibaca. Selepas itu tiba-tiba benda pelik-pelik dalam timba dan besen itu bertukar kepada madu yang kuat baunya!

Yang penting bagi pengumpul madu; jangan takut, jangan gayat dan jangan tidur semasa berada di atas hujung pokok tualang.

Malam sudah hilang. Pagi mulai menjemput. Sebelum langit kembali benderang, para pengumpul madu mulai berkemas hendak meninggalkan lokasi. Alamat celaka kalau membiarkan langit menjadi kian terang. Dan para pengumpul madu pun segera turun dari pokok tualang. Tak lupa dengan membacakan mantera perpisahan dengan sang kekasih;

kanduduak sabaliak uma
urat mlante ting panjang
mano datuak punyo uma
kami mohon babalik pulang


Tentu pembaca blog WZWH tertanya apa mantera orang Ulu Tembeling baca bila mencari madu lebah tualang?

Mantera orang Ulu Tembeling mudah saja dan praktikal:

Wahai lebah gon semua 
Ini madu Tuanku suka
Jangan derhaka
Nanti Tuanku murka

Lepas itu tepuk pada batang tualang 3 kali pasti menyahut bunyi lebah,"nnngggggggg!

Ada juga pokok tualang dan lebah madu yang degil tidak mahu menyahut bila pengumpul madu tepuk batang tualang 3 kali.

Ini kena baca mantera yang keras dan power:

Wahai lebah gon yang hilang
Gon derhaka
Nanti Tuanku tebang tualang
Gon merempat belaka

Pasti bunyi lebah madu di atas pokok tualang "nnngggggggg...nnngggggggg...nnngggggggg!

No comments: